Peristiwa Penyebab Sedih dan Marahnya Rasul

Peristiwa Penyebab Sedih dan Marahnya Rasul

Pernahkah kita mendengar Rasulllah SAW bersedih? Jawabnya tentu pernah dan bukan hanya kejadian sekali.

Pernahkah kita mendengar Rasulullah SAW marah?  Jawabnya tentu pernah dan bukan hanya sekali.

Tetapi pernahkah kita mendengar Rasulullah SAW marah bercampur sedih, sekaligus melaknat dan mendoakan yang jelek-jelek kepada suatu kaum?

Hmm, rasanya kok agak jarang kita dengar ya.

Sebab pribadi Rasulullah SAW sejatinya adalah orang paling berakhlaq mulia. Beliau itu orang yang amat sabar, ramah, mudah memafkan, tidak pendendam dan juga amat santun. Semua itu adalah default sifat-sifat Rasulullah SAW menjadi rahmatan lil alamin.

Namun kadang satu kali dalam lintas kehidupan, yang nama Rasulullah SAW bisa marah juga. Marah yang bercampur dengan rasa duka yang mendalam, bahkan diteruskan dengan menjatuhkan laknat yang amat dahsyat.

Kejadiannya adalah ketika Rasulullah SAW sedih dan marah sekali tatkala mendengar kabar terbunuhnya 70 orang shahabatnya dibunuh. Tujuh puluh shahabat ini memang bukan shahabat biasa, mereka adalah para ulama yang telah beliau SAW bina bertahun-tahun. Belum pernah beliau SAW merasakan kecewa sedalam itu selama ini, sampai reaksinya melaknat dan mendoakan keburukan secara massal kepada suatu kaum.

Boleh dibilang kasus ini sebagai anomali dari sifat-sifat agung yang dimiliki oleh Rasulullah SAW selama ini. Setidaknya, kesan yang selama ini kita dapat dari diri pribadi Rasulullah SAW, agak berbeda dalam kasus ini.

Sebelumnya Rasulullah SAW pernah kehilangan paman dan istri tercinta yang wafat bersamaan di tahun sama . Beliau SAW memang berduka sekali. Sehingga tahun dimana kedua orang tercinta itu wafat disebut dengan tahun duka cita ('amul-huzn). Namun saat itu yang meliputi hati beliau SAW hanya rasa duka saja, tidak dicampur dengan amarah apalagi pakai main laknat segala.

Ketika mendengar pamanda Hamzah bin Abdul Mutthalib gugur di Medan Uhud, Rasulullah SAW nampak berduka. Sehingga beliau SAW nyaris tidak pernah mau memandang wajah Wahsyi, yang telah membunuh pamannya. Bahkan hingga dikabarkan Wahsyi masuk Islam sekalipun. Tetapi lagi-lagi beliau SAW tidak sampai marah besar dan tidak pernah mendoakan hal-hal yang jelek kepada Wahsyi.

Rasulullah SAW juga pernah ditawari oleh malaikat untuk menghancurkan kota Thaif, yaitu ketika penduduk Thaif menyambut kedatangan beliau dengan sambitan dan lemparan batu. Sehingga Rasulullah SAW terpaksa lari pontang-panting menyelamatkan diri, masuk ke sebuah kebun anggur. Saat itulah malaikat menawarkan jasa untuk membalas sakit hati. Tetapi Rasulullah SAW menggelengkan kepala, tanpa tidak setuju.

Tetapi lain dengan kasus yang satu ini. Duka Rasulullah SAW yang amat dalam bercampur dengan amarah yang luar biasa dahsyat, ternyata menyatu sedemikian rupa, sehingga menimbulkan reaksi yang tidak main-main. Sampai sebulan lamanya beliau SAW mendoakan keburukan kepada kaum yang telah dengan tega membunuh para ulama dari kalangan shahabat.

Coba perhatikan lafadz doa Nabi SAW ketika mendoakan keburukan atas mereka :

اَللَّهُمَّ اشْدُدُ وَطْأَتَكَ عَلَى مُضَرَ وَاجْعَلْهَا عَلَيْهِمْ سِنِيْنَ كَسِنِيْ يُوْسُفَ

Ya Allah, keraskanlah siksa-Mu atas (kaum) Mudhar, Ya Allah, jadikanlah atas mereka musim kemarau seperti musim kemarau (yang terjadi pada zaman) Yusuf. (HR. Al-Bukhari)

  اَللَّهُمَّ الْعَنْ فُلاَنًا وَفُلاَنًا وَفُلاَنًا
Ya Allah, laknatlah si fulan, si fulan dan si fulan.

Jarang-jarang kita mendengar doa Rasulullah SAW yang redaksinya sangat menyeramkan itu. Biasanya yang kita tahu, Rasulullah SAW mendoakan agar mereka dapat hidayat dari Allah SWT. Tetapi kasus ini memang agak lain.

Kisahnya dimulai Rasulullah SAW mendengar kabar bahwa ada satu kaum ingin masuk Islam. Dan kabarnya mereka meminta kepada Rasulllah SAW agar beliau mengirim para ulama ahli agama yang akan mengajarkan kaum itu berbagai ilmu agama.

Disebutkan bahwa kaum itu adalah Bani Sulaim yang terdiri dari Kabilah Ri’lin, Hayyan, Dzakwan dan ‘Ushayyah. Mereka pura-pura meminta kepada Rasulullah SAW agar mau mengajarkan mereka tentang Islam, padahal di balik sikap itu ada niat teramat jahat yang disembunyikan.

Tentu Rasulullah SAW berbahagia sekali mendengar kabar ini. Sebab kaum itu bukan sekedar ingin masuk Islam, malah bersedia untuk memperdalam ilmu agama. Terdengar sebagai sebuah kabar yang indah, bukan?

Maka Rasulullah SAW pun mengutus para ulama yang ahli di bidangnya kepada kaum itu. Jumlahnya tidak tanggung-tanggung, sejarah mencatat jumlah mereka mencapai mereka tujuh puluh orang. Tujuh puluh ini terbilang banyak, sebab jumlah ulama terlalu sedikit di masa itu.

Memang nash-nash hadits tidak menyebut istilah ulama saat itu. Sebab memang sebutan untuk para ulama dan ahli syariah di masa itu bukan ulama melainkan qurra’. Sayangnya istilah qurra' ini seringkali diterjemahkan secara harfiyah sebagai para penghafal al-Qur'an.

Seolah-olah dianggap sama saja qurra' di masa Nabi SAW dengan para penghafal quran di masa kita, yaitu mereka yang semata-mata cuma bisa menghafal 30 juz Al-Quran, tetapi tidak tahu makna tiap ayat, tidak mengerti isi kandunganya, tidak paham hukum-hukum syariat dan detail maqashid syariahnya. Bahkan nyaris para penghafal Al-Quran di zaman kita ini sama sekali tidak melek bahasa Arab, baik pasif atau aktif. Mereka memang bisa baca Al-Quran tanpa melihat mushaf, tapi jelas-jelas bukan ulama ahli syariah.

Dan itu 180 derajat berbeda dengan qurra' di masa Nabi SAW. Yang disebut dengan qurra' di masa itu tidak lain adalah mereka yang benar-benar ahli di bidang hukum-hukum syariah, bukan sekedar penghafal Al-Quran semata. Mereka telah melewati berbagai macam pembinaan langsung dari Rasulullah SAW, bahkan jumlah mereka memang amat terbatas. Dengan bahasa kita zaman sekarang, para qurra' itulah ulama ahli syariah yang punya ilmu luas dan mendalam tentang detail-detail hukum syariah.

Ibnul Qayyim dalam kitabnya yang amat populer, I'lamul Muwaqqi'in menyebutkan bahwa tidak semua shahabat Nabi merupakan para ahli agama dan syariah. Yang merupakan ahli syariah dan mengerti cara melakukan ijtihad dan istimbat hukum jumlahnya amat terbatas, hanya sekitaran 120 orang saja. Sangat sedikit dibandingkan dengan jumlah total para shahabat yang mencapai 124 ribu orang.

Sebab untuk bisa mencetak mereka bukan perkara yang mudah. Tidak mentang-mentang seorang shahabi itu sering ikut mengaji bersama Nabi SAW, lantas dia dianggap sebagai qurra' atau ahli agama.

Maka kalau sampai Rasulullah SAW mengirim hingga 70-an ulama kepada suatu kaum, berarti ini bukan proyek main-main.

Tetapi apa lacur, sesampainya para ulama kesayangan Nabi SAW di sumur Ma’unah, mereka dibunuh secara kejam semuanya. Pada saat itulah tidak ada kesedihan yang lebih menyedihkan yang menimpa Nabi SAW selain kejadian itu.

Rasa duka yang mendalam serta amarah Rasulullah SAW saat itu boleh jadi sudah sampai puncaknya. Betapa tidak, atas kejadian itu maka kemudian beliau SAW melakukan qunut nazilah, yang intinya mendoakan kehancuran, keburukan dan juga memohon kepada Allah SWT untuk menghujani kaum itu dengan laknat dan kutukan. Doa qunut nazilah ini dilakukan secara berjamaah, diamini oleh seluruh shahabat yang ikut shalat di masjid Nabawi.

Dan dalam sehari doa ini dibaca sampai lima kali, artinya setiap kali shalat, doa mengutuk dan melaknat kaum itu tetap dibaca. Dan nyaris selama satu bulan penuh doa laknat ini tetap dikumandangkan oleh Rasulllah SAW di masjid setiap kali shalat, yang juga diamini oleh semua shahabat.

Bahkan dalam lain riwayat disebutkan bahwa Rasulullah SAW dalam qunutnya menyebut-nyebut secara eksplisit nama-nama 'penjahat' yang merupakan pimpinan kaum terlaknat itu.
Semua menunjukkan betapa hati Rasulllah SAW terluka amat dalam. Sebab 70 ulama itu bukan asset yang murah. Mereka adalah para kader inti sejati, yang dibina langsung dengan tangan beliau SAW sendiri.

Kalau kehilangan shahabat yang gugur di medan perang pisik, buat Rasulullah SAW sudah biasa. Perang Badar, Uhud, Khandaq dan seterusnya, adalah perang-perang yang terjadi nyaris secara rutin. Dan dalam tiap perang itu, beliau SAW sudah terbiasa mendengar si fulan dan si fulan dari shahabatnya gugur sebagai syahid.

Tentu Rasulullah SAW bersedih kalau ada shahabat yang gugur di medan jihad. Namun kesedihan beliau SAW tidak seperti sedih dan marah ketika mendengar 70 kader ulama inti dibunuh di sumur Maunah. Sebab nilai para ulama itu memang tidak sama dengan orang awam biasa. Sebagaimana firman Allah SWT di dalam Al-Quran :

قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الْأَلْبَابِ
Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima  pelajaran. (QS. Az-Zumar : 9)

Al-Quran sendiri juga memberikan perlakuan khusus kepada para ulama ini. Kalau shahabat yang lain dipersilahkan ikut jihad semaunya, maka para calon ulama ini benar-benar dilindungi. Salah satunya untuk tidak usah ikut jihad ke medan perang.

Semua ini menujukkan bahwa memperdalam ilmu agama jauh lebih penting ketimbang jihad di medan tempur. Oleh karena itulah Al-Quran secara langsung menegur para calon ulama ini, apabila mereka meninggalkan majelis ilmu dan malah ikutan perang.

وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنْفِرُوا كَافَّةً فَلَوْلَا نَفَرَ مِنْ كُلِّ فِرْقَةٍ مِنْهُمْ طَائِفَةٌ لِيَتَفَقَّهُوا فِي الدِّينِ وَلِيُنْذِرُوا قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُوا إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ

Tidak sepatutnya bagi mu'minin itu pergi semuanya . Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya. (QS. At-Taubah : 122)

[rumahfiqih.com]

0 Response to "Peristiwa Penyebab Sedih dan Marahnya Rasul"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2